Menjaga Hubungan Harmonis Dalam Keluarga Dengan Komunikasi

Tuesday, November 11th, 2014 - Pernikahan

Dalam sebuah judul lagu ada satu lirik yang berbunyi “harta yang paling berharga adalah keluarga”. Dari lagu tersebut terbukti tidak ada satupun didunia ini yang lebih berharga dibanding keluarga. Oleh sebab itu saling menghargai, saling toleransi, dan saling melindungi satu sama lain adalah cara yang bijak untuk menjaga hubungan harmonis dalam keluarga. Tak bisa dibantah lagi kita sebagai makluk sosial membutuhkan kehadiran orang lain disekeliling kita. Dan dari semua orang yang kita kenal, keluarga adalah kelompok individu yang paling erat hubungannya dengan kita. Sejak kita lahir keluarga adalah orang-orang paling dekat dengan kita, bahkan bisa dibilang tanpa keluarga dalam hal ini ayah dan ibu, kita tidak mungkin lahir ke dunia ini.

Tips Menjaga Hubungan Harmonis Dalam Keluarga Dengan Komunikasi

Hubungan kekeluargaan adalah sebuah hubungan yang tidak bisa diputuskan, tidak gampang seperti ketika memutuskan hubungan dengan pacar atau teman dekat. Keluarga adalah orang-orang yang tinggal dengan kita oleh karena itu perlu saling melengkapi. Dalam keluarga komunikasi mutlak diperlukan agar hubungan tetap harmonis karena keluarga bukan sebatas hubungan antara seorang suami dengan istri, namun disana juga ada anak-anak, bahkan mungkin saudara-saudara lainnya.

Intensitas Interaksi Lebih Banyak

Untuk menjaga hubungan harmonis dalam keluarga perlu adanya interaksi satu sama lain. Biasanya intensitas interaksi dengan keluarga jauh lebih besar dibanding interaksi dengan orang lain disekitar rumah, bahkan kadang interaksi diluar rumah juga melibatkan keluarga. Contohnya ketika kita mendapat masalah di luar rumah keluargalah pihak pertama yang membantu kita mengatasi masalah tersebut.

Komunikasi yang baik antar anggota keluarga adalah komunikasi yang terjalin dua arah dimana kita tidak hanya menerima komunikasi dari anggota keluarga lain tapi kita juga perlu memberi respon atau tanggapan. Hubungan timbal balik seperti ini sangat dibutuhkan untuk menghindari perselisihan dan kesalahpahaman. Dalam hal ini kita harus menyadari bahwa sangat sulit untuk mengetahui apa yang ada di hati dan pikiran orang lain. Jadi komunikasi juga diperlukan untuk mengetahui apa yang terjadi atau dirasakan oleh anggota keluarga lainnya. Seperti pepatah lama yang mengatakan, berbagi kebahagiaan dengan orang lain akan melipatgandakan kebahagiaan itu, dan ketika mengutarakan kesedihan maka kesedihan tersebut akan berkurang setengahnya. Intinya dengan komunikasi kita bisa share dengan keluarga entah itu rasa bahagia ataupun rasa sedih.

Pribadi Mandiri dan Siap Bersosialisasi

Komunikasi tidak hanya membuat kita dekat dengan keluarga namun dengan membiasakan diri berkomunikasi yang baik, maka kita melatih diri menjadi pribadi yang mandiri, berkarakter, dan tentunya siap bersosialisasi dengan orang lain di lingkungan sekitar. Intinya dengan bekal kemampuan berkomunikasi sejak dalam rumah, dengan sendirinya kita lebih mudah bersosialisasi dengan orang lain. Disamping itu komunikasi yang baik dengan sesama angota keluarga mampu membangun rasa percaya diri untuk bekal terjun ke masyarakat luas. Hal ini penting sebab setiap individu diluar sana memiliki karakter berbeda-beda, jadi dengan komunikasi kita bisa lebih tahu karakter mereka seperti apa.

Cara Menjaga Hubungan Harmonis Dalam Keluarga

 juga harus didasari sikap saling terbuka. Intinya dengan komunikasi maka tidak ada lagi rahasia yang harus disimpan yang justru kelak berpotensi menimbulkan kesalahpahaman. Dengan komunikasi dan saling terbuka kita dan anggota keluarga lainnya merasa lebih diakui dan dibutuhkan. Biasanya seorang anak yang tinggal dalam keluarga yang cenderung tertutup dan kaku dalam berkomunikasi, pada saat dewasa akan sulit berosialisasi dan berinteraksi dalam masyarakat. Oleh sebab itu membiasakan anak untuk berkomunikasi dengan baik adalah awal yang bijaksana untuk membentuk pribadi anak yang berkarakter, pandai bergaul, dan bertanggungjawab.


Menjaga Hubungan Harmonis Dalam Keluarga Dengan Komunikasi | Raras Putri | 4.5